Kunjungan ke Sri Lanka: Penerbangan Menuju Colombo

Posted: May 1, 2010 in Edisi Traveling
Tags: , , ,

Tepat di awal tahun baru 2010, ketika semua orang memanfaatkan liburan berkumpul bersama dengan anggota keluarga, teman atau kerabat, saya justru sebaliknya, pergi meninggalkan keluarga bahkan tanah air. Hari itu merupakan goresan cerita baru dalam lembaran pengalaman hidup saya. Terbang ke luar negeri, kota Colombo, Sri Lanka tepatnya, guna mengawali kunjungan kerja selama sepuluh hari dalam rangka penyiapan suatu proyek disana. Saya akan mencoba berbagi pengalaman selama tinggal disana.

Karena ini kali pertama bagi saya maka saran dari atasan yang juga akan pergi dan kebetulan sudah sering ke luar negeri menyarankan saya untuk tiba di bandara Soekarno Hatta dua jam sebelumnya. Ini untuk menghindari hal-hal yang tidak bisa diprediksi di bagian imigrasi. Oleh karenanya, malam hari sebelum keberangkatan, saya mempersiapkan segala keperluan yang akan dibawa. Satu travel bag dan satu ransel cukup untuk semuanya. Pakaian, sepatu dan beberapa berkas dokumen saya masukkan ke travel bag untuk nantinya ditempatkan ke dalam bagasi pesawat. Sementara laptop, kamera, dan beberapa barang penting lainnya saya satukan dalam tas ransel.

Untuk hotel tempat penginapan saya meminta bantuan mitra lokal disana. Adapun untuk gambaran umum kota dan penduduk saya dapatkan dengan cara browsing lewat internet. Kebetulan juga saya ada kenalan orang Indonesia yang sedang bekerja disana. Sehingga bisa menanyakan dan memperoleh gambaran umum dan hal-hal yang harus diketahui disana, misalnya mengenai pengurusan visa, alat angkutan dari bandara dan di kota, keseharian orang disana, makanan termasuk tempat dan harganya, sarana komunikasi, keadaan keamanan, dan juga kontak person yang bisa dihubungi di Kantor Kedutaan Besar Indonesia di Sri Lanka. Sayangnya, dalam kurun waktu kunjungan tersebut kenalan saya tersebut justru sedang mengambil cuti dan pulang ke Indonesia.

Supaya tidak terkendala dengan kemacetan saya putuskan berangkat agak pagi. Sekitar Pukul 09.00 pagi saya berangkat dari rumah di bilangan Cibubur dengan menumpang taksi. Karena melihat jalanan lancar dan lenggang saya putuskan untuk meneruskan perjalanan dengan menumpang Bus Damri. Di samping untuk menghemat ongkos, bagi saya naik Bus Damri khusus angkutan ke bandara terasa lebih nyaman dibandingkan naik taksi. Saya pun meminta supir taksi untuk keluar tol menuju pangkalan Bus Damri di Terminal Kampung Rambutan. Sekitar Pukul 11.00 siang Bus Damri yang membawa saya tiba di terminal 2 bandara, terminal khusus keberangkatan dan kedatangan Internasional. Disana rupanya sudah menunggu atasan saya.

Perjalanan menuju Colombo akan kami lakukan dengan menumpang maskapai penerbangan Thai Airways. Pesawat rencananya akan berangkat Pukul 13.05 waktu Jakarta dan akan transit di Bangkok. Kami pun melakukan proses check in, membayar airportax untuk penerbangan internasional sebesar Rp 150 ribu per orang, dan menuju bagian pengurusan fiskal. Disini kami menunjukkan kartu NPWP untuk mendapatkan keterangan bebas fiskal dan mendapatkan tanda selesai pengurusan. Kemudian kami menuju jalur masuk pemeriksaan imigrasi. Sebelumnya kami mengisi formulir keberangkatan terlebih dahulu, melewati meja pemeriksaan imigrasi, satu per satu dokumen diperiksa, dan akhirnya…lewat.

Tepat Pukul 13.05 waktu Jakarta Pesawat Thai Airways lepas landas dari Bandara Soekarno Hatta. Seperti biasa, ketika pesawat akan lepas landas saya memanjatkan doa untuk keselamatan kami dan kemudian memasrahkan semuanya kepada yang diatas.

Selama penerbangan, di dalam pesawat saya dibuat kagum dengan pelayanan sigap yang disediakan oleh awak pesawat (pramugari maupun pramugara) maskapai tersebut. Kelihatan sekali jika mereka terlatih dan professional. Tidak henti-hentinya mereka memberikan pelayanan secara bergantian. Mereka juga sangat tegas dengan berbagai aturan yang tidak boleh dilakukan penumpang selama penerbangan. Saya lalu membayangkan dengan kondisi pelayanan maskapai penerbangan kita…..mmm… pembayangan saya cukup sampai disitu saja, hehehe.

Setelah menempuh penerbangan selama kurang lebih tiga setengah jam, akhirnya pesawat Air Bus milik maskapai penerbangan Thailand tersebut mendarat di Suvarnabhumi International Airport, Bangkok. Bandara ini menurut saya tergolong bandara yang super megah. Disain arsitekturnya juga sangat indah. Rasanya baru sekarang inilah saya mendarat di bandara yang sangat bagus dan seluas ini.

Kami mengikuti arus gerombolan penumpang lain, sambil terus memperhatikan tanda arah untuk penumpang yang akan transit. Saking luasnya, ketika berada di lantai dua sempat membuat kami bingung. Ada dua penunjuk arah yang berlawanan tapi sama-sama menunjukkan arah bagi penumpang yang akan transit. Kami berhenti sejenak untuk berpikir. Akhirnya kami putuskan untuk bertanya pada petugas di bagian penerangan yang tepat berada di balik papan penunjuk arah tersebut.

Petugas tersebut menjelaskan dengan bahasa Inggris berdialek Bangkok. Agak kesulitan juga menangkap dialeknya, namun setelah dijelaskan sekali lagi baru kami bisa paham. Intinya adalah untuk penumpang yang akan melanjutkan perjalanan diminta menuju lantai tiga, dan dia pun menunjukkan arah naiknya.

Setelah mengucapkan terima kasih, kami beranjak menuju ke arah yang dia tunjukkan. Arah itu rupanya sebuah lorong yang panjang dan cukup melelahkan. Untunglah di beberapa jarak disediakan eskalator datar. Sesekali juga terlihat kendaraan indoor yang bisa ditumpangi menuju tempat naik ke lantai tiga tersebut.

Dipertengahan jalur kami berhenti pada tempat pengurusan visa. Disini kami mengukur waktu. Pesawat yang akan membawa kami ke Colombo dari Bangkok baru akan terbang sekitar pukul sepuluh malam waktu Bangkok dan saat itu waktu baru menunjukkan pukul lima petang. Kami berunding apakah mau jalan-jalan di luar area bandara atau tetap di dalam bandara. Artinya, jika kami akan keluar bandara berarti harus mengurus visa kunjungan terlebih dahulu layaknya yang dilakukan penumpang lain dihadapan kami. Dengan segala pertimbangan, kami memutuskan untuk tetap berada di dalam areal bandara. Pertimbangan pertama adalah utamanya karena kami belum tahu kota Bangkok dan kedua kami juga belum tahu kondisi jalanan di Bangkok seperti apa.

Kami meneruskan menyusuri lorong tersebut sampai akhirnya tiba pada eskalator menuju lantai tiga yang ditunjukkan petugas tadi. Lumayan, jika berjalan kaki waktu yang ditempuh untuk mencapai eskalator tersebut sekitar sepuluh menit. Sesampainya di lantai tiga baru kami tahu kenapa kita harus melewati bagian tersebut. Rupanya disitulah jalur pemeriksaan bagi para penumpang yang akan melanjutkan perjalanan.

Pemeriksaan di Bandara Bangkok tergolong ketat dan berlaku sama untuk semua penumpang. Kita harus melepas jaket, sepatu, ikat pinggang, jam tangan, dompet dan meletakkannya pada box yang sudah tersedia. Bagi yang membawa laptop harus dikeluarkan dari dalam tas dan ditempatkan pada box tersendiri. Meskipun sedikit agak direpotkan, suasana pemeriksaan tersebut berjalan lancar.

Karena sudah masuk waktu sholat maghrib, kami mencari tempat sholat. Sedikit sangsi juga di bandara tersebut menyediakan tempat untuk sholat. Namun dugaan saya salah, bahkan berubah menjadi takjub. Di salah satu pojok kita bisa menemukan penunjuk arah “Moslem Prayer Room”. Tidak disangka, Bandara International Bangkok yang notabene penduduknya mayoritas Budha tersebut ternyata menyediakan musholla yang cukup besar dan bersih lengkap dengan pendingin ruangan. Mushola tersebut menurut saya lebih besar dan lebih bersih dari Musholla yang saya temukan di Bandara Soekarno Hatta.  Sungguh wujud pernghormatan antar umat beragama yang patut diacungin jempol.

Selepas maghrib kami memutuskan untuk makan malam. Tak lupa sebelumnya menukar dolar dengan mata uang bath Thailand. Karena masih banyak waktu, atasan saya memutuskan untuk pijat refleksi. Kebetulan dari sebelum makan tadi pun ia sudah menargetkan ke sana. Saya sendiri hanya duduk menunggu, tidak ikut pijat. Satu jam berlalu dan sisa waktu keberangkat tinggal dua jam lagi. Karena tidak ada lagi yang dituju, kami putuskan untuk menunggu di dekat pintu masuk boarding pesawat yang akan membawa kami ke Colombo. Lumayan lama juga menunggu, sampai-sampai atasan saya sempat tertidur lelap. Disini kami bersamaan dengan serombongan biksu yang rupanya satu tujuan dengan kami.

Sekitar Pukul 22.00 waktu Bangkok kami dipersilahkan naik pesawat. Disini kembali saya dibikin kagum, betapa rapinya pengaturan penumpang yang dilakukan oleh petugas di bandara tersebut. Yang pertama mereka persilahkan masuk adalah rombongan biksu tadi. Belakangan saya baru tahu kalau biksu sangat dihormati disana. Kemudian mereka yang duduk di kelas bisnis, lalu menyusul penumpang yang duduk di kelas ekonomi dengan nomor kursi bagian belakang, dan terakhir mereka yang duduk di kelas ekonomi dengan nomor kursi di bagian depan. Selang lima belas menit kemudian pesawat pun lepas landas meninggalkan langit Bangkok menuju Colombo.

Sebagaimana penerbangan dari Jakarta menuju Bangkok tadi, pelayanan para awak pesawat Thai Airways pada penerbangan menuju Colombo tersebut tak kalah sigapnya. Mereka melayani secara bergantian dan karena malam hari kita juga disediakan selimut. Sayangnya kondisi pesawatnya tidak sebagus pesawat dari Jakarta tadi.

Kembali ke para biksu, dari sini saya semakin tahu begitu dihormatinya para biksu yang kebetulan satu pesawat dengan kami tersebut. Setiap akan melakukan sesuatu di sekitar tempat duduk para biksu tersebut (meletakkan tas di kabin atau menyuguhkan minuman) maka para awak pesawat selalu memberikan hormat. Sungguh pemandangan akar budaya yang luar biasa. Saking takjubnya, pemandangan tersebut saya bawa ke alam tidur. Mungkin karena faktor kelelahan juga sehingga setelah itu saya tertidur pulas.

Saya terbangun karena peringatan dari pilot bahwa beberapa saat lagi kita akan mendarat di Colombo. Ditambah lalu lalang para awak pesawat mengumpulkan selimut dan menawarkan minuman ringan. Saya perhatikan ke bagian luar pesawat, gelap gulita. Selang beberapa menit kemudian tanda pasang sabuk pengaman dihidupkan, artinya bahwa kita bersiap untuk mendarat. Kembali saya memanjatkan doa untuk kelancarkan dan keselamatan untuk kami semua. Dan… alhamdulillah, kami pun mendarat dengan selamat di Bandaraneika International Airport, Katuyanake, Colombo. Angka jam di layar monitor menunjukkan Pukul 00.30 waktu Colombo, sementara di jam tangan saya sudah Pukul 02.00 dinihari. Artinya terdapat perbedaan waktu sekitar satu setengah jam antara Jakarta dan Colombo.

About these ads
Comments
  1. Wiro Sableng says:

    Mampir pas Blogwalking gan… sekedar info, klo butuh info terminal di jakarta dan rute angkutannya, silahkan mampir ke Terminal Blok M

    • zasmiarel says:

      Mas Wiro… naah ini nih bacaan ke demenan saya waktu gokil… saking demennya sampai lupa semua episode si wiro gendeng tersebut, hehehe…

      Btw… thank ya mas uda berkunjung… siap berkunjung balik….!!!

  2. jiajia says:

    mao tanya ni.. k srilanka perlu urus visa gk sblm kita brgtk?? ato cuma pas dsanaa kita isi form visanya??

    • zasmiarel says:

      Kalo menurut pengalaman saya kemarin adalah sbb: Kita tentukan dulu tujuan kita datang ke sana.

      Seperti yg saya ceritakan diatas, saya berangkat berdua dgn my bos. Pada kasus Bos saya (krn takut terjadi sesuatu dan lain hal) maka dia minta diuruskan visa nya di Jakarta, artinya melalui Kedubes SriLanka di Jakarta dan bayar biaya administrasi (saya lupa berapa).

      Pada kasus saya, karena kepepet waktu, saya putuskan untuk mengurus visa di bandara saat tiba di Srilanka. Namun sebelumnya saya cari informasi dulu baik lewat teman yang ada di Srilanka maupun lewat website imigrasi Srilanka. Dan ternyata bisa.

      Dalam kasus saya adalah kondisinya saya berkunjung ke Colombo Srilanka kurang dari 30 hari (hanya 10 hari), untuk itu saya mengurus visa (On Arrival). Pengalaman saya kemarin, untuk mengurus Visa On Arrival kita bisa langsung mengurus saat tiba di Bandaranaike Airport International, Colombo. Syaratnya kita mengisi form permohonan mengurus visa, dimana didalamnya diantaranya menyebutkan berapa kita akan menetap di Srilanka, dimana kita akan tinggal, dan apa tujuan kita berkunjung. Untuk tujuan berkunjung ini (karena hanya sebentar) saya waktu itu mencontreng tujuan berkunjung adalah Tourism (tapi oleh petugasnya malah dikoreksi supaya menulis Holiday).

      Dalam aturan pengurusan visa-nya seharusnya kita diminta menyiapkan foto 2 lembar 4 x 6, namun pada kasus saya kemarin tidak diminta.

      Adapun untuk biaya pengurusan, dalam aturan imigrasi sana, Visa On Arrival berlaku 30 hari gratis.

      Sebagai bahan referensi tentang pengurusan visa ini dapat juga dibaca di link imigrasi Srilanka berikut: http://www.immigration.gov.lk/html/visa/visit.html dan untuk perkiraan biayanya (tergantung jenis visa) dapat dilihat di link: http://www.immigration.gov.lk/html/visa/fees.html#SBTOP

      Demikian sedikit sharing pengalaman kemarin, mudah2an bisa sedikit membantu.

  3. jiajia says:

    thanks banget infonya sangat bermanfaat sekali..=) saya peginya tidak lebih 10hari g rasa sama dgn bapak juga.. ohya.. jadi ntr pas sampe colombo uda tersedia form untuk visa buka?? jadi kita tinggal isi aja.. wah kalo gt enakan urus dsana ya (karna gak ada feenya)hehe.. thanks pak infonya.. saya kesana brg dd g.. ada tmn org srilanka d sana.. btw saya baru add FB bpk.. salam kenal dr foo jiajia..=)

    • zasmiarel says:

      Iya, menurut pengalaman saya gampang kok kalo kita langsung urus disana. Nanti pas di bagian imigrasi, cari saja form-nya, biasanya form itu tersedia di meja-meja sebelum tempat pemeriksaan (kalo ndak salah di sebelah kiri). Nanti tinggal diisi. Untuk memperlancar isi aja tujuan kunjungan Holiday (saran dari teman sih kalocuma sebentar begitu diusahakan jangan isi tujuannya Business, meskipun tujuan kita memang bisnis) dan setelah itu tinggal menganteri di meja pemeriksaan imigrasi.

      Meskipun kasus saya gak diminta foto, jaga-jaga disiapkan aja dari rumah (kalo saya biasanya selalu menyiapkan pas foto 4 x 6 beberapa lembar di tas ransel).

      Saya kemarin nginapdi Ramada Hotel, lumayan enak, lokasi dekat pantai….

      Oke nanti saya check FB saya. salam kenal juga n have a nice trip

  4. Aan says:

    Salam….
    Kak nama saya aan saya baca pengalaman kk yg pergi ke sri lanka,,,,
    saya mau tanya tentang perjalan ke luar negri karena saya belum pernah pergi ke luar negri tapi pengen banget ke sri lanka.
    Kak buat visa kunjungan itu di mana ya ada yg bilang di kantor imigrasi setempat ada yg bilang online,,,,
    kebetulan saya tinggal di kalimantan selatan jadi bagai mana cara mendapat tiket buat ke sri lankanya,,,,
    tolong ya di balas terimakasih,,,,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s